PLN | Foto: Istimewa

Dibanding lima tahun lalu, aset PLN naik Rp275 triliun

14 Juni 2021

Moneter.id – PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) memiliki aset mencapai Rp1,58 kuardriliun atau meningkat sebanyak Rp275 trilun dibandingkan lima tahun lalu yang hanya sebesar Rp1,31 kuardriliun.

“Keuntungan PLN tercermin dalam laporan keuangan dengan kinerja yang terjaga baik,” kata Direktur Eksekutif Institute for Essensial Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa akhir pekan lalu.

“PLN ini laporan keuangannya diaudit BPK dan juga diperhatikan oleh investor internasional jadi tidak boleh main-main,” kata Fabby lagi.

Jumlah aset yang melimpah itu menempatkan PLN berada pada posisi puncak dengan aset paling besar di BUMN, mengalahkan empat bank pelat merah maupun Pertamina.

BRI dan Bank Mandiri punya aset masing-masing Rp1,38 kuardriliun dan Rp1 kuardriliun. Sementara Pertamina Rp984triliun. Adapun aset BNI dan BTN masing-masing bernilai Rp709 triliun dan Rp297 triliun.

Sepanjang 2020, PLN membukukan keuntungan mencapai Rp6 triliun yang diperoleh dari efisiensi operasional.

Berdasarkan angka audit subsidi Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), perseroan mampu menekan biaya operasi sebanyak Rp32 triliun.

Fabby tak menampik utang perseroan yang terus bertambah dalam beberapa tahun terakhir di tengah melonjaknya jumlah aset perseroan dengan modal yang masih bergerak positif.

"PLN mampu membayar kewajiban utang jangka pendek, tanpa harus minta talangan pemerintah. PLN juga melakukan pengelolaan utang yang lebih baik," ujar Fabby.

Pada 2020, jumlah ekuitas PLN tercatat mencapai Rp940 triliun dengan liabilitas jangka panjang sebesar Rp 499 triliun dan liabilitas jangka pendek Rp150 triliun.

Sepanjang lima tahun terakhir, perseroan hanya menerima penyertaan modal negara sebesar Rp40 triliun dan telah membayar pajak serta dividen sebanyak Rp186 triliun kepada pemerintah maupun pemilik saham.


TERKINI